Skip to main content

Contoh Naskah Drama Tentang Kesehatan

Dialog drama yang mengusung tema seputar kesehatan sering kita jumpai dalam berbagai penyelenggaraan pementasan drama, baik drama yang dimainkan dilingkup lingkungan pendidikan formal maupun non-formal.

Naskah drama tentang kesehatan ini dapat berupa adegan drama pendek dan juga berdurasi panjang, tentu bergantung pada ide ceritanya. Nah, untuk Anda yang membutuhkan contoh naskah drama tentang kesehatan, silahkan disimak berikut ini.

Contoh Naskah Drama Singkat Tentang Kesehatan


Contoh naskah drama tentang kesehatan dibawah ini menceritakan tentang seorang anak yang doyan makan banget sampai ia tidak peduli dengan kesehatan makanannya. Berikut ini adalah alur cerita atau skenarionya:

Skenario drama


1. Tema Drama : Kesehatan
2. Ritma Cerita Drama: 

I) Exposisi


  1. Dian
  2. Rudi
  3. Bejo
  4. Sinta

II) Permasalahan


Bejo ingin terus makan padahal makanannya sudah kotor

III) Komplikasi


Dian melarang Bejo memakan makanan yang sudah jatuh di tanah dan kotor

IV) Catatan I


Sinta yang sangat mencintai kebersihan sangat sebal dengan Bejo yang tidak higienis

V) Catatan II


Rudi menasehati Bejo agar selalu menjaga kebersihan makanannya agar tidak mudah terserang penyakit

VI) Kesimpulan


Bejo akhirnya sakit perut karena terlalu banyak makan makanan yang sudah tidak bersih

3. Karakter

a. Protagonis (baik) : Dian, Sinta
b. Antagonis (jahat) : Bejo
c. Tritagonis : Rudi
d. Figuran : Ibu Dian

4. Latar

a. Tempat

Di rumah Dian

b. Waktu/kejaDian
sore hari

c. Sosial

Bejo tidak peduli dengan kebersihan sehingga ia mudah terserang penyakit.

Sinopsis


Sore itu, sepulang sekolah Sinta, Bejo, dan Rudi berniat untuk datang ke rumah Dian. Mereka harus mengerjakan tugas kelompok yang harus dikumpulkan esok hari. Akhirnya setelah berganti pakaian di rumah, Sinta, Bejo, dan Rudi datang ke rumah Dian.

Dialog


Sinta, Bejo, Rudi : Assalamu’alaikuum. Diaaan, kami dataaang.

Dian : Waalaikumsalam. Ayo masuuk, kita duduk di ruang tengah saja ya

Rudi : boleh boleeh, dimana aja boleh kok.

Bejo : Dian, di rumah kamu ada makanan ngga? (setengah berbisik)

Rudi : Ah kamu ini, baru juga sampai udah nanya makanan.

Bejo : aku belum makan tadi Rud, maklumlah kalo sekarang kelaperan.

Rudi : Kamu sih tiap waktu juga selalu laper Jooo.

Dian : Tenang joo, ibuku sudah bikin kue banyak kok. 

Sinta : Asiiik. Ibunya Dian kalo masak enak banget lhoo Jo.

Bejo : Wah, ngga sabar aku nyicipi masakan ibumu.

Dian : Kita kerjakan dulu ini tugasnyaa

Sinta, Bejo : Siaaaap!

(beberapa menit kemuDian)

Ibu Dian : ini kue dan minumannya yaa. Kalian cicipin gih. Tante baru bikin soalnya, masih anget.

Bejo : Iya tante, nanti pasti habis kok. Bejo yang ngabisin kalo yang lain ngga mau.

Rudi : yeee itu sih maunya kamu aja Jo.

Ibu Dian : ya sudah, tante masuk dulu ya.

Sinta : Iya tante, terima kasih yaa.

Ibu Dian : sama-sama, cantik.

Bejo : yess, kenyang nih aku nanti (Mulai makan kue satu per satu)

(sambil mengerjakan, Bejo terus-terusan makan. Bahkan saat mereka harus ke teras untuk mempraktekkan tugas yang mereka buat, Bejo terus saja membawa makanannya)

Dian : Bejooo, udah dong makannya. Kita ngerjain ini duluu, nanti makan lagi.

Bejo : Nanggung nih diaan. Enak banget soalnya. Bentar yaa. Dua lagi

Sinta : ya ampun, Bejo ini apa ngga ada kenyangnya ya. Itu perut udah segede itu masih aja makan terus.

(lalu kue yang Bejo pegang tiba-tiba terjatuh)

Bejo : Yaaaaaah, tuh kaaan. Kuenya jatuh, kalian sih ngomongin aku terus daritadi

Rudi : Yaudah sih, nanti aja ambil lagi

Dian : Itu tandanya kamu disuruh ngerjain Jo, biar cepet selesai, jangan makan terus.

Bejo : Aku ambil aja lagi deh kuenya.

Sinta : Jangaaannn!!! Itu kan udah kotor, udah kena tanah masa mau dimakan lagi.

Bejo : gapapa belom lima menit kan

Dian : Bejooo, itu udah ngga higienis, kan masih banyak yang masih bersih di dalam.

Bejo : sayang itu kuenya, tadi aku ambil yang paling banyak coklatnya. (langsung memakan kue yang sudah jatuh di tanah)

Rudi : ya ampuuun. Bejo ini kelakuannyaa (geleng-geleng kepala)

Dian : Bejo jorok banget sih. Nanti kamu sakit perut lho kalo makan itu

Sinta : Iya jo, ati-ati lho kamu nanti sakit.

Bejo : Ngga bakalan sakit kok. Aku kan udah biasa makan yang agak kotor-kotor dikit gitu

Sinta : Ya ampun Bejo ini susah banget sih dibilanginnya

Bejo : hehehehehe 

(akhirnya mereka lanjut mengerjakan tugas mereka lagi, hingga tiba-tiba Bejo mengaduh kesakitan)

Bejo : Aduuuuuuuhhhhh, perutkuuuuuuuu.

Rudi : perutmu kenapa Joo? Gendut? Udah lama kalii

Bejo : BUkan gitu Rud, perutku sakit sekali ini.

Dian : Sakit kenapa sih Jo? Apa sakit banget?

Bejo : Iyaaa. Sakit bangeettt. (sambil terus memegangi perutnya)

Sinta : Tuhkan apa juga aku bilang, jangan makan makanan yang udah kotor. Kamu sih ngga mau nurut. 

Bejo : Ya ampun Sinta, marahnya nanti ajaa, ini gimana perut aku. Ga tahan ini sakit banget.

Sinta : Yaudah kita bawa ke puskesmas deket rumahmu aja Dian.

Dian : Boleh deh, aku bilang ke ibuku dulu yaa (lari masuk ke dalam, lalu bersama ibunya keluar lagi)

Ibu Dian : Bejo kenapa? Perutnya sakit sekali?

Sinta : Iya tante, gara-gara makan kue yang udah jatuh ke tanah tuh tadi (Mencibir)

Bejo : Sakit sekali tanteeee. Tolong Bejooo.

Rudi : Apa perlu ke puskesmas tante?

Ibu Dian : ngga usaah, sini tante kasih obat aja. Ayo masuk ke dalam.

(ibu Dian mengambil obat dan mengambil air putih lalu menyerahkannya pada Bejo)

Ibu Dian : Nih Bejo, diminum ya obatnya.

Bejo : i…ii…ya tante (Langsung menenggak obatnya tanpa basa-basi)

Ibu Dian : Setelah ini pasti langsung ilang kok sakit perutnya.

Bejo : iya. Makasih ya tante.

Ibu Dian : Sama-sama Bejo. Lain kali jangan asal makan ya. Harus diperhatikan juga kebersihannya. Kalo udah jatuh ya ngga usah diambil lagi, kan masih banyak kue yang lain.

Bejo : iyaa tantee. Bejo yang salah (sambil tersipu malu)

Sinta : Bejoooo Bejoooo. Dasar rakus, semua-semua pengennya dimakan.

Dian : hahahaha. Ya sudah, inget-inget tuh kata-kata ibuku. Jangan diulangi lagi yaa.

Rudi : Halaah, paling besok juga udah lupa si Bejo kalo udah liat makanan enak.

Bejo : hahaha kamu tau banget sih Rud.

Dian dan Sinta : Bejooooooooo jangan begituuuu

Bejo : iyaaa iyaaa diaan, Sintaa. Kalian tenang ajaa. Aku juga ngga mau sakit perut lagi kayak tadi.
Ngga enak banget rasanya.

Rudi : yaiyalah jo, mana ada sakit rasanya enak. Kalo enak, rumah sakit udah penuh kali.

Akhirnya Bejo, Rudi, Sinta dan Dian melanjutkan tugas mereka hingga malam tiba. Bejo pun sudah tidak sakit perut lagi dan bisa mengerjakan tugasnya dengan benar. Saat malam tiba, mereka pun pamit pulang pada Dian dan Ibunya.

Penutup


Contoh Naskah Drama Tentang Kesehatan

Demikian tadi referensi contoh naskah drama tentang kesehatan yang dapat saya bagikan dengan Anda pada kesempatan kali ini. Semoga contoh teks drama singkat diatas bermanfaat untuk Anda.


Comment Policy: Sampaikan opini Anda melalui kolom komentar dibawah. Komentar yang tidak memenuhi pedoman atau memuat unsur negatif tertentu tidak akan ditampilkan. Terimakasih 😃
Load Comments
Hide Comments
close